Sunday, 6 December 2015

Mati: Bersediakah kita?

Sebelum kita berborak mengenai tajuk utama kita pada malam ini, terlebih dahulu marilah sama-sama kita sedekahkan Al-fatihah dan berdoa untuk arwah Pak Yus jambu, dan tunku Abdul Jalil yang baru-baru ini kembali menghadap Ilahi. Sambil-sambil itu doakan juga untuk arwah saudara mara kita. Atok, abah, nenek salmah, makteh. Semoga kita semua umat islam dipermudahkan jalan ke syurga.



Baik. 

Apabila terdengar saja cerita mengenai kematian, tak tahu kenapa baru-baru ini aku selalu sangat teringatkan arwah Pak Yus. Aku takdelah kenal mana pun dengan arwah, cuma sekadar peminat dia masa zaman maharaja lawak mega dulu tu. Masa itu rajin sangatlah tengok maharaja lawak dengan amir. Habis kelas, beli ayam bastawi, buka youtube, tengok maharaja lawak. Kumpulan jambu antara kumpulan yang top jugak la masa itu.

Bukan apa, Pak Yus itu dah la berbadan besar. Like besar gila gak aar! Tapi perangai macam budak-budak, kadang-kadang berlakon jadi perempuan, pakai baju merah jambu lagi. Dengan gaya separa retard dia tu. Tengok penampilan pun dah boleh tahan kelakar. Belum start buat lawak lagi itu.

Kalau nak dibandingkan dengan arwah-arwah lain, bila Pak Yus pergi, perasaan dalam hati ini lain sangat. Sedih dia lain macam. Rasa macam bergegar jugaklah hati aku. Walaupun arwah bukanlah insan yang dekat dengan aku, jumpa kat tv saja pun. Tapi berbeza dengan artis lain, pemergian dia ini membuatkan hati kita jadi sedih. Entah kenapa sedih lelebih pula dari yang biasa.

Itu yang aku terfikir, mungkin arwah Pak Yus ini baik orangnya. Kalau tak, takkan lah sampai macam gini sekali feeling sedih itu. Mungkin inilah yang orang sebut husnul khatimah. Beruntung sangat kalau kita mati dalam keadaan Allah redha kehidupan kita. Bila dah tak ada di dunia pun masih lagi memberi kesan dalam hati manusia. Kalau kita tengok pun, sampai ke hari ini pun ada lagi yang berkongsi cerita tentang kebaikan Pak Yus.

Allahummagh firlahu warhamhu wa3afihi wa3fu 3anhu.

Aku yang masih hidup ini pun, entah tak tahu lah pengakhiran aku nanti macam mana pula. Tanggungjawab dengan tuhan memang banyak lagi lah yang tak sempurna. Jauh lagi nak sampai budi pekerti macam nabi saw. Tanggungjawab sebagai anak pun tak lulus lagi. Tanggungjawab dengan kawan lagi la, out.

Untuk ibu ayah, kori minta maaf sangat tak dapat nak jadi anak yang terbaik untuk ibu ayah. Kori tersangkut kejap kat sini. Macam hilang arah kejap. Kori tahu apa yang sepatutnya kori buat, apa yang kori patut jadi, Tapi, entahlah. Kori tak tahu apa yang dah jadi dengan diri kori. Tolong beri kori masa. Kori nak cuba lagi. Ibu ayah tolong doakan macam biasa tau. Kori nak jadi anak soleh. Tapi takutnya kalau Allah tak bagi kori masa nak jalankan tanggungjawab sebagai anak. Jadi kori minta maaf la awal-awal.

Ok. Sebenarnya tadi aku nak cerita pasal hati yang sakit. Ringkasnya, nak bersihkan hati yang sakit itu adalah dengan lima cara:
  1. Membaca alquran dan memahami maknanya.
  2. Mendirikan solat malam.
  3. Berkawan dengan orang soleh.
  4. Memperbanyakkan puasa.
  5. Berzikir pada waktu malam
Touching jap post kali ini. Haha. Ok lah, pastikan anda semua tengok video di bawah ini. Banyak sangat pengajaran dan manfaat di dalamnya. Ambillah iktibar untuk diri kita dan sebarkanlah kepada orang lain.


3 comments:

Bagus blog ni
 
Thanks
 
Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)
 

Post a Comment