Tuesday, 28 September 2010




Ayat pertama dalam Al-Quran meletakkan “Allah” sebagai permulaan, walhal terdapat kata ganti nama seperti “Rabb” ataupun “Ilah” yang bermaksud tuhan. Kenapa?

Membaca Al-Quran adalah interaksi dua hala. Menjiwai Al-Quran adalah dengan membaca, memahami, berkomunikasi dengannya. Dan komunikasi itu bermula dari ayat pertamanya. Di sini, peggunaan nama “Allah” pada awal surah adalah untuk menimbulkan pertanyaan dalam diri kita, sejak dari mula kita membaca Al-Quran, siapakah Allah, dan kenapa Allah?

Amatlah penting bagi seluruh umat manusia memahami, siapakah yang dimaksudkan dengan Allah? Permulaan bagi segala perkara. Segala perkara yang merangkumi segala-galanya. Gagal kita memahami Allah, bermakna kita telah gagal dalam semua perkara. Amalan kita, gaya hidup kita, pemahaman kita, dan paling penting adalah pegangan aqidah kita.

Kalaulah anak-anak kecil bertanya kita mengenai Allah.

“Ayah, ayah. Allah tu apa yah?”

“Erm, Allah tu Allah lah nak. Tuhan. Cikgu tak ajar lagi ke?”

Habis! Gagallah kita menjadi seorang ayah, kalau akidah kita pun tak tentu arah. Ingat! Membawa diri ke lembah pernikahan bukanlah semudah mendayung perahu di air tenang. Sebaiknya, kemudilah sebuah kapal yang besar. Seteruk mana pun badai menghurung, kapal yang engkau teguhkannya dengan syariat, InsyaAllah tetap gagah. Usah takutkan karam.

“Ibu, ibu. Adik nak tanya. Kenapa ibu selalu sebut Allahu Akbar?”

“Allahu Akbar tu, maksudnya Allah maha Besar. Kalau ibu sakit, ibu sebut Allahu Akbar, sebab Allah itu, lebih besar dari segala rasa kesakitan. Kalau ibu sedih, ibu sebut Allahu Akbar. Sebab Allah itu lebih besar dari pelbagai kesedihan. Kalau ibu takut, ibu sebut Allahu Akbar. Sebab Allah itu lebih besar dari rasa ketakutan. Kalau kita percaya benar-benar kepada Allah, sakit pun Allah hilangkan, Allah bagi pula gembira, Allah lindung kita setiap masa.”

Apabila kita tidak tahu, dan sering tertanya-tanya mengenai Allah, maka bersykurlah. Naluri ingin mengetahui, sedang keinginan pula tak sabar mencari. Berbaliklah kita kepada Al-Quran. Bukankah Al Quran itu amanah daripada Rasulullah? Lupakah kita pada dua perkara yang Rasulullah tinggalkan? Dan ketahuilah bahawa orang yang paling baik adalah mereka yang mempelajari Al Quran dan mengajarkannya.

Mengaku islam bukan? Mengapa jauh dari Al Quran?

Pada mulanya Allah menimbulkan tanda tanya dan membiarkan kita berfikir “siapa Allah dan kenapa Allah”. Tak perlu kita mencari jauh-jauh kerana di situ juga sudah diberitahu. Allah sendiri yang telah menyimpulkan jawapannya hanya dalam dua perkataan. Dan ia adalah Ar Rahman dan Ar Rahim. Allah itu adalah satu-satunya Rabb yang Maha pemurah dan Maha mengasihani.

Bertuahkah kita? Beruntungkah kita? Bahagiakah kita?

Benar. Kerana dengan kasihNya kita masih bernyawa.

(Tazkirah Ramadhan Surau At Taufiqiah, Taman Medan Cahaya)

Hiruplah udara sedalam-dalamnya. Ambil sementara masih berupaya. Rasakan bagaimana ia masuk perlahan-lahan melalui hidungmu. Dan turun masuk ke dalam paru-paru. Hingga penuh ruang paru-paru, baru dihembuskan, perlahan. Udara masuk dan keluar dengan alur yang sama. Berulangkali kita kerjakan, dan terasa aneh bagi mereka yang menghitung bilangannya.

Sedar atau tidak, kita ini lemah dan tak berdaya, kerana bukan kita yang mengawal pertukaran udara. Tanpa kita berharap walau sesaat pun, Allahlah yang memerintahkan udara yang masuk adalah oxygen. Dan Dialah yang memenuhkan kembali udara yang keluar adalah Carbon Dioxide. Walau terkadang kita terlupa, tapi tak pernah Allah lupakan kita.

Kembalilah kepada Allah. Jom.


*****

Al-Quran itu sudah terang suatu mukjizat, dan kita sering mendengar orang berkata tentangnya. Namun hakikatnya, sejauh manakah kita menyedari bahawa Al-Quran itu benar-benar mukjizat rasul kita, Muhammad S.A.W. Pernah tengok video ni tak?

Video ni aku sedari kewujudannya sejak berbulan-bulan yang lalu. Hebat tak? Al-Quran ini hebat pada ayat-ayatnya, bukan sekadar pada pembacaan yang semata-mata. Punyalah mukjizat Al-Quran ini, sampai boleh membuka hati seseorang yang memahaminya. Tidak pula dikhaskan mukjizatnya bagi muslim sahaja. Itu kisah zaman sekarang, zaman jahiliyah moden.

Zaman Rasulullah dulu pun sudah ada. Amirul Mukminin, Saidina Umar Al Khattab. Seorang yang terkenal dengan kegagahnnya. Kalau kat dalam kampung, memang Umarlah yang paling digeruni. Tatkala mendengar bacaan Al-Quran adiknya Fatimah, cair hati Umar dan terus Umar berjumpa Rasulullah dan memeluk islam.

Semoga Allah menjadikan hati kita selembut Umar. Malah mencontohi kegagahannya.

“Katakanlah (Muhammad), ‘Siapakah yang memberi rezeki kepadamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang kuasa (menciptakan) pendengaran dan penglihatan, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati, dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup, dan siapakah yang mengatur segala urusan?’ Maka mereka akan menjawab, ‘Allah’. Maka katakanlah ‘Mengapa kamu tidak bertakwa (kepadaNya)?’”

Surah Yunus : 10, 31

“Dan (Al Quran) ini adalah penjelasan (yang sempurna) bagi manusia, agar mereka diberi peringatan dengannya, agar mereka mengetahui bahawa Dia adalah tuhan yang maha Esa dan agar orang yang berakal mengambil pelajaran.”

Surah Ibrahim : 14, 52


Sunday, 26 September 2010

B-Day (baca dengan kesabaran)



Ini kisah separa benar. Dan sedikit berkait rapat dengan hidupku masa aku kecik2 dulu.

Dulu masa aku darjah satu, akulah antara budak2 yang paling berani, paling budak2 lain takut sekali. Geng taiko tahun 1, junior lagi lah.Tak kesahlah membe2 aku time tu kaki gaduh ke, kaki pukul ke, aku tak takut dengan sesapa pun. Tak gentar, tak gegar, tak berketar-ketar.

Dulu masa aku darjah satu, siapa yang tak kenal bokhari? Kalau tak budak yang baik, mesti budak yang rajin (orang cakap la). Majoriti budak2 tahun satu, semua kenal dia. Memang dia ni jadi ketua kelas tanpa pilihanraya. Dialah otai yang paling top, dan no 2 adalah aku. Sebab aku duduk sebelah bokhari.

Nak tahu kenapa dia paling top time aku darjah satu? Sebab dia ni pakai “kabel” besar punya. Itu kelebihan dia, memang aku pun tumpang sekaki guna nama kabel dia. Kalau ada je orang nak cari gaduh dengan dia, panggil je kabel, konfem orang lari. Kat sekolah tu, Kabel ni macam geng otai perempuan la.

Kat sekolah dulu, cikgu tak bagi bawak handphone. Jadi si bokhari bila nak gaduh je, dia akan menjerit je nama si kabel. Lagipun kawasan sekolah kecik, ada dua blok bertentangan je. Tak sampai lima minit kabel sampai. Kabel ni budak darjah lima. Tinggi dan besar orangnya, dia ni baru otai besar sekolah (cawangan puteri).

Pernah satu masa dulu. Aku tengah makan kat kantin dengan bokhari. Tengok2 dia takde duit nak beli bihun sup yang harga dia 50 sen. Mana taknye, duit kami dah habis beli stok pemadam. Bokhari ni pulak baik. Tak main la nak pau budak2 lain (sebab baru darjah satu, belum belajar pau orang lagi). Dah takde duit, dia terduduk je la atas bangku panjang kantin.

Penat mengelamun, tenung2 makanan. Tengok lalat yang datang hinggap makanan pun jadi sedap. Tiba2 kabel lalu segerombolan dengan membe2 dia. Budak2 lain semua buka jalan nak bagi kabel lalu. Bukan sebab cuak, tapi atas nama hormat. Pengawas berkaliber. Otai2 lelaki ajak kabel duduk semeja, tapi dia tak nak. Dengan penuh angkuh, dia cakap

“haram”

Kabel terus berjalan dan melintasi bokhari. Bokhari hanya mampu tercengang. Anak matanya hanya mampu mengekori setiap langkah kabel. Bagaikan ada aura ketegasan menjalar di sekitar kabel, sedikit pun tidak berpaling.

Cukup sepuluh langkah kiraan bokhari, kabel menoleh ke belakang. Ditenungnya bokhari. Tiada langsung cebisan cili di celah gigi, mahupun titis2 kuah bihun sup di sekitar ruang mulut.

“Kori puasa ke?”

“Eh, mana ada. Lapar sebenarnya, tapi takde duit nak beli makanan.”

Direct je dia cerita. Tak payah nak berselindung langsung. Melihatkan air muka bokhari yang terlalu mengharapkan ihsannya, kabel berasa sedikit simpati. Duit belanjanya yang masih ada, mungkin dapat dikongsikan bersama. Bukan sebarang otai kabel ni, otai bermaruah, ada class punya. Dia tak boleh tengok orang lain bersusah, sedangkan dia bersenang lenang.

“Jom, kita makan sama2. Kesiannya.”

Lalu tangannya mencapai poket di sisi kain baju kurungnya. Riak wajah bokhari bertambah gembira memandangkan ada yang bersimpati dengannya, malah orang itu adalah orang yang paling disegani oleh semua budak. Sebaik tangannya dikeluarkan, bokhari terkejut apabila mendapati di tangannya terhulur sehelai kain sapu tangan berwarna pink. Aku ingatkan duit yang akan dihulurkan, hampa. Aku pun turut berlapar rasanya.

“Nah, ambil kain ni. Lap air liur tu. Kalau lapar sangat, bagitahu lah.”

Bokhari segera mencapai kain sapu tangan tersebut tanpa berdalih. Malu seakan-akan sudah menutup mulutnya dari berbicara lebih. Kabel berlalu pergi, tanpa meminta kembali sapu tangannya. Malah tidak menghulurkan walau sesen pun syiling kepada bokhari.

Hilang rasa hormat pada kabel. Orang yang dirasakan paling rapat dengannya pun tidak mahu menolongnya. Matanya beralih arah. Ditenungnya mangkuk bihun yang sudah kosong di sebelahnya. Bagaikan kaca harapan yang pecah seribu. Tangannya digenggam dan dihempas padu ke meja. Dia segera bangun dan beredar dari situ.

“Aik, kori. Nak pergi mana tu? Jom lah makan sekali. Tadi kan cakap lapar.”

Bokhari berpaling perlahan-perlahan. Dan dengan tiba-tiba genggamannya terbuka. Rasa kecewanya hilang sekelip mata. Dia tercengang, terdiam beberapa ketika. Dilihatnya kabel sedang mengusung dua mangkuk bihun sup, yang pastinya untuknya. Dan dengan semena-mena dia berkata,

“Aaa... Nak pergi basuh tangan kejap.”

Sebenarnya, kabel yang dimaksudkan, adalah kakak bokhari sendiri. Insan yang paling banyak membantunya. Nur Hidayah bte Zainal.

Kalau dulu, Nur Hidayah adalah orang yang akan membela bokhari. Sebab tulah semua orang takut dengan bokhari masa tu. Dia tidak mungkin membiarkan bokhari kecewa, sedih, berduka selama dia berada bersama. Sebab itu aku turut kenyang kalau berlapar bersama bokhari. Mana mungkin seorang kakak kenyang sedang adiknya berlapar.

*****

Kak long sangat rajin. Dalam membantu ibu, dialah nombor satu. Kemudian baru Nyah. Hakikatnya, anak-anak ibu kenalah rajin, terutamanya yang nak menjadi isteri orang. Kan bu? Nak harapkan kori, memang habislah rumah bersawang setiap waktu. Oh, kuih raya hari tu, sangat sedap. Bukan orang yang kata, tapi nenek ye. Terima kasih sebab buatkan. Nyah juga, terima kasih.

Kak long sangat penyayang. After ibu dan ayah la kan. Disebabkan dia ni anak yang pertama, memang nampak sangat yang dia ni sayangkan kami semua. Betapa mencurahnya kasih yang diberi hinggakan ikan di akuarium turut merasainya. Kalau nak hantar adik-adik, dia akan ikut. Kalau nak tengok adik-adik, dia akan balik. Baguslah.

Kak long pun, seorang yang kori hormat. Sebab dari dulu dapat ajaran agama yang penuh. Hinggakan sekarang. Dan kori doakan untuk selamanya. Kak long sentiasa berbangga dengan tudung labuh yang dipakainya. Lagipun masa sekarang ni, orang hanya tahu mengutuk. Malah orang islam sendiri yang menghina agamanya. Baguslah kak long, banggalah dengan islam yang kita bawa. Kekalkan.

Sekarang, tanggungjawab dah beralih. Kalau dulu Kak long yang melindung, tapi sekarang kori kena melindung. Ye ke?

No more words left.

Selamat hari lahir ke-23. Moga murah rezki, berjaya dunia dan akhirat fi mardhatillah.


Thursday, 23 September 2010

Masa Tidak Sama



Sijil Pelajaran Malaysia

3 hari lagi.

“Aduyai, rilek lah... ad lagi 72 jam, banyak tuh. Buat pa nak kalut2.”

Macam tulah kalau nak peksa. Tak kesah la PMR ke, SPM ke, takpun masa ambil ujian sem. Ramai yang mempraktikkannya hinggakan masa yang berbaki untuk menghantar kerja khusus pun turut “dipanjangkan”. Kamu, mungkin sudah lali dengan perkara ini. Maksud kami, (melengahkan kerja) oh tidak, memanjangkan masa.

Pakar motivasi mahupun pakar psikatri tiada pulak memberi penerangan mengenai hal ini. Selama kami hidup tak pernah dengar pun. Kalau ada pun yang Dr Fadhilah Kamsah pernah bagitau, bagi setiap perkara, kita perlu membuat persediaan. Itu je kot. Takde pulak perihal memanjangkan masa, yang pada hakikatnya sama.

Indescribable phenomena.

Mungkin ada juga kebaikannya. Sebab bagi kami, apabila kita “memanjangkan” tempoh masa ni, kita sebenarnya telah membesarkan skop masa, (macam zoom lah). So, Kita akan nampak segala perkara yang kecik2. Everything akan menjadi terperinci.

Pernah guna windows movie maker? Baru2 ni kami ada guna dan ada kaitan dengan isi post kali ni. Kalau kita tengok kat dia punya timeline, dia ada bagi kita option sama ada nak zoom outline ataupun tidak. Bila kita zoom, rasa lagi senang kita nak tengok slide transition, in and out, masa slide berapa saat dan macam2 lagi.

Sama macam hidup kita. Contah kalau nak exam, kita zoomkan masa. 3 hari jadi 72 jam, takpun kalau nak rasa lagi lama ambiklah 4320 minit. Fuuh, satu masa yang lama, kan? Hakikatnya sama, cuma nak bagi kita lagi terang dengan pengurusan masa kita. Dengan itu, kita tahu kita nak tidur brapa lama, makan brpa lama, sembang2 + jalan2 + chatting lagi. Kan? (Solat brapa jam?)

Entahlah, macam mana nak terangkan pun xtahu. Meseg dia, kita zoomkan masa ni adalah untuk bagi kita senang, dan bersedia sebab kita tahu masa kita pergi ke mana semuanya. Mungkin pada masa yang sama release tension sikit, adalah sikit. Sebab hati kita senang, rasa macam lama lagi masa tu.

Tapi pada hari ini kami cuba sekali lagi menggunakan kaedah ini. Baki yang tinggal cuma tak sampai satu hari. 10 jam sahaja. Ok, cuba zoomkan masa:

1) 600 minit = Kalau tengok contoh kat atas tuh, ada banyak minit. 4320 minit, ribu2 angka dia. Tapi contoh yang ini, ratus je. Dah la minit. Tak rasa lama lagi pun.

2) 36000 saat = Oooh...nampak je macam banyak, tapi still tak rasa lama. Sebab dia guna saat. Jarum saat dah la bergerak laju, laju daripada jarum minit. Waaa!!

Tak boleh guna.

Makna kata, masa adalah sama saja. Tak boleh nak tukar 1 minit jadi 60 minit. Kalau nak tukar pun jadi 60 saat. Be prepared.


Oh. ya-> Untuk kau

Hey kau..

Selamat study..

Study paling baik..

Jaga yang perlu dijaga..


“Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.”

Surah Al ‘Asr


(kenapa font xkluar warna nih?)

Tuesday, 21 September 2010

Jangan Lupa Lirik

Susahnya si buta berjalan tanpa tongkat. Lainlah kalau itu kampung halamannya. Susahnya kita membaca Mushaf kalau tiada di depan mata. Lainlah kalau semuanya ada di dada. Susahnya bak kata kami, kalau nak bangun awal tanpa loceng berbunyi. Lainlah kalau solat malam tu rutin setiap hari.

Oh, yang atas tu meseg sampingan je. At least ada pengisian la post kali ni. Sebenarnya, cuma nak cakap benda akan jadi susah la kalau nak menyanyi tapi takde lirik kat tepi. Lainlah kalau dah selalu dengar. Jadi kat sini kami sertakan lirik lagu DeHearty – Indahnya CiptaanMu. Barulah boleh nyanyi kuat2 tanpa segan salah ayat. Kan?

Nyanyi sambil SELAMI maknanya. Pernah pergi menyelam? Kalau yang pernah pergi tu pasti tahu. Rasa dia. Berada dalam air yang biru, sejuk-sejuk suam (tengok tempat dan musim ek) rasa macam terapung-apung, banyak sangat ikan-ikan penuh warna. Pergh... khayal. Hah, macam tulah! (Kalau tak rasa pun takpelah). Ok masa untuk berhibur, jangan lupa tekan play dekat post yang lepas.


Ku berjalan merentasi dunia

Memerhatikan keajaiban ciptaan tuhan

Terlalu agung untuk ditandingi

Hebatnya kuasa yang maha Esa


Terasa terhibur mendengar siulan

Kicauan burung-burung berterbangan

Desiran ombak menyusur pantai

Deru angin yang tidak bertepian


Oh tuhanku agungnya kuasaMu

Menciptakan segala-segalanya penuh misteri

Kehijauan gunung dan birunya langit

Semuanya membuatku merasa kagum


Oh tuhanku megahnya rasa di hati

Gembira terpesona dengan keindahan

Menggamit hatiku yang sunyi sepi

Mengucap syukur atas kurniaan Ilahi


Indahnya dunia ciptaan yang Esa

Tidak terjangkau oh pandangan minda

Segala yang ada tercipta dengan sempurna

Tiada yang dapat menandinginya oh

(Disebabkan kami dah bagi lirik dia kali ni, secara automatic rating lagu ni naik kepada 10/10)

Monday, 20 September 2010

Indahnya CiptaanMu

video

TARA...!!

Hah, kali ni sengaja bagi video, bukannya semua orang boleh membaca. Lagipun video ni, ada gambar, ada warna, ada rentak-lagu-irama dan "motion". Di samping mengelakkan kamu dari membaca "karangan" yang panjang, video ini juga membantu kamu lena dengan senang. Try it!

Sekali sekala dengarlah lagu plak kan. So, kali ni kita dengar lagu jiwang dari DeHearty (jiwang kan..?). Hah, belum tengok dah nak kutuk2, ni lah manusia! Sentiasa nak bersangka buruk. Jangan banyak komen.

Video ni tak macam telaga biru punya video. Tapi paling kurang pun ada gambar, siap ad color2 lg, skali dgn side effects.. ok lah ni.

(video buat sendiri, kos paling murah). Aku bagi rate sendiri, 9/10. (sbb takde lirik). Jangan marah.

Selamat berhibur.

Thursday, 16 September 2010

~As Shadaqah~



(Selesai solat tarawikh dan tazkirah.)

“Tabung Pembinaan Madrasah Agama Kampung Banjir”

“Ya Allah, bagus betul kamu ni nak. Niat pun baik, amal pun baik. Orangnya pun baik. Hahaha. Semoga Allah sentiasa tolong kamu, masa-masa senang dan susah ye nak. Orang yang tolong agama Allah, Allah pasti akan tolong dia suatu masa nanti. Pasti! Eh, pak cik tak cakap bohong ni. Ini barulah orang muda yang kita nak. Nah, nah, ambil cek ni. Bukanlah seberapa sangat, tapi harap-haraplah dapat membantu. Buat kerja rajin-rajin ye.”

(very supportive, very good. Baru pujian dari manusia,)


*****

“Eh, abang, abang! Abang tengok Dato Karim tuh. Bagus betullah dia. Orang minta derma terus je bagi, tak adalah nak komen itulah, inilah. Susah nak cari orang kaya yang pemurah zaman sekarang. Semua berlumba-lumba nak besarkan rumah sendiri je. Kawan yang xde duit, menangis tido rumah sempit2. Nanti dah siap madrasah tu, mengalir je pahala dia tak henti-henti.”

“Banyak betul duit dia kan, walaupun duit keluar laju je macam air, tapi tak pernah kering-kering pun. Nak kata tokey balak, bukan. Tokey petronas pun bukan. Niaga jual ayam itik, sayur, kerepek sikit2, tapi harta menimbun. Hidup pun senang lenang je setiap masa. Ini mesti berkat banyak bersedekah kot. Nak bagi itu, tulis je. Nak bagi ini, tulis je, kan?”

“Tapi kan bang, kita ni apa kurangnya. Hidup tuhan dah bagi senang, bersyukur je lah. Tokey jugak, tokey teksi. Kita pun lebih kurang je dengan Dato Karim tu. Nak itu tulis, nak ini pun tulis jugak, tapi tulis dalam buku hutang lah. Silap tulis sikit je.”

“Hah sudah, jangan nak mengarut lebih-lebih. Apa yang kita ada, itulah yang kita bagi. Baju-baju anak yang dulu-dulu, yang mana elok-elok lagi, awak bagilah kat dia. Boleh budak-budak pakai nanti. Kalau tak mampu, kita bertasbih je lah. Itukan sedekah juga tu.

(Tertarik tapi tidak berkemampuan, maybe next time)


*****

(Kat belakang surau, tak solat tarawikh, jaga makanan.)

“Ya Allah, masuk hari ni je dah sepuluh orang mintak sedekah time2 bulan ramadhan ni. Apa dia ingat surau kita ni xpakai duit ke? Ni nak buat moreh, nak buat berbuka lagi. Kau ingat free ke? Tok imam2 ni pun satu, pergi bagi diorang ni buat apa. Entah semua kaki penipu ke?”

Orang datang masjid tiap-tiap hari, bagi derma, bagi duit sikit2, untuk bagi kat surau kita. Nanti esok2 boleh la nak pasang air cond ke. Ini tidak, haish... Nak buat madrasah tapi bukan kat sini, baik tak payah. Membazir duit aku je.Sesen pun aku tak nak bagi. Budak-budak ni, mana minat madrasah-madrasah ni, semua nak masuk SBP je, MRSM lah, SMKA adalah sikit2. (M.T.D?) Madrasah ni kampung je

(Not interested at all, tak semayang! Masalah hati orang, not our job. O God, please guide us)


*****

Dari Abu Hurairah r.a beliau berkata, Rasulullah s.a.w telah bersabda:

Setiap anggota badan manusia adalah sedekah baginya pada setiap hari apabila terbit matahari; Engkau berlaku adil (mendamaikan) antara dua orang (dua orang yang berbalah) adalah sedekah. Engkau membantu seseorang menaiki kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sedekah. Perkataan yang baik adalah sedekah. Setiap langkah yang engkau hayunkan kaki pergi sembahyang adalah sedekah dan menghilangkan sesuatu yang bahaya di jalanraya adalah sedekah.

Hadith riwayat Imam Al Bukhari dan Al Muslim